Lintasan Ujian SIM Polres 50 Kota Kini Lebih Mudah

oleh -678 klik
Salah seorang peserta ujian praktek pengurus SIM di Polres 50 Kota.  IST
Salah seorang peserta ujian praktek pengurus SIM di Polres 50 Kota. IST

JERNIHNEWS.COM-Desain baru sirkuit ujian praktik pengurusan Surat Izin Mengemudi (SIM) sepeda motor kini lebih sederhana dan mudah, sesuai dengan kondisi di lintasan lalulintas sebenarnya. Perubahan itu disambut antusias bagi para pemohon SIM C di Kabupaten Lima Puluh Kota.

Satlantas Polres 50 Kota meniadakan lintasan angka 8 dan zig-zag dalam ujian praktik SIM. Hal itu merupakan tindak lanjut perintah Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo. Sebagai gantinya adalah lintasan yang berbentuk model huruf S. Salah satu pemohon SIM C di Polres 50 Kota, Rifki menuturkan desain baru ini memberinya harapan bisa lulus uji praktek dengan lebih mudah dari sebelumnya.

Saat lintasan desain lama, Rifki belum beruntung dan tidak lulus uji praktek. Rifki sendiri tahu ada perubahan desain lintasan uji praktek dari sejumlah media sosial. Melihat desain lintasan uji praktek yang baru, dia kembali memberanikan diri untuk mengikuti uji praktek. "Yang ini lebih mudah. Tidak ribet seperti yang zig-zag dan angka 8, karena lebih realistis dan tetap edukatif," ujar Rifki, Selasa (15/08/2023) sebagaimana dikutip dari Kominfo Kab. 50 Kota.

Kasatlantas Polres 50 Kota Iptu Omrizal, S.H, M.H menuturkan perubahan desain itu mulai ada sejak Kamis (03/08/2023). Nantinya, selain bentuk desain yang berubah dan lebih lebar, ke depannya ada tambahan marka jalan dan juga rambu lalu lintas.

Hal itu membuat lintasan uji praktek itu makin mirip dengan kondisi sebenarnya di jalan raya. Perubahan desain itu dipastikan tidak akan mengubah kompetensi dari uji praktek SIM C. Perubahan itu sendiri sudah melewati kajian atas keadaan di lapangan.

"Sehingga lebih relevan dengan keadaan lalu lintas yang ada sekarang. Kami menyesuaikan dengan kondisi yang ada. Dua hari percobaan, pemohon SIM masih belum familiar," jelasnya.

Karena desain masih baru, Satlantas Polres 50 Kota akan melakukan sejumlah edukasi ke masyarakat. Itu mengingat sebelumnya para pemohon SIM sudah terlanjur mempersiapkan diri untuk menghadapi uji praktek dengan desain lama.

"Akan kita kenalkan. Masyarakat sudah belajar (lintasan) angka 8 dan zig zag sehingga perlu penyesuaian," ujar Rizal.

Kapolres Kapolres 50 Kota Ricardo Condrat Yusuf, SH, SIK, MH menjelaskan peniadaan ini sesuai instruksi Kapolri. Pihaknya juga menyediakan coaching dan publikasi melalui media sosial.

"Kami memberikan perhatian secara khusus bagi pemohon SIM, masyarakat dan regulasi yang ada dengan cara Coaching Clinic. Sehingga dapat memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat sesuai instruksi Kapolri," katanya menandaskan. (pr)