Bandara Hang Nadim Batam Kini Dikelola BUMN dan Asing

oleh -166 klik
Bandara Internasional Hang Nadim Batam. NET
Bandara Internasional Hang Nadim Batam. NET

JERNIHNEWS.COM-Setelah Bandara Kualanamu di Deli Serdang, Sumut, kini Bandara Hang Nadim Batam yang juga akan dikelola perusahaan asing yang berkolaborasi dengan BUMN Indonesia. Perusahaan asing itu berasal dari Korea Selatan.

Selain dalam pengelolaan juga dilakukan perbaikan pada Bandara Hang Nadim yang meliputi perubahan desain, pembangunan, pembiayaan, pengalihan, pengoperasian, dan pemeliharaan .

Upaya pengelolaan Bandara Hang Nadim Batam ditandai dengan penandatanganan kerja sama antara Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Batam (BP Batam) dengan PT Bandara Internasional Batam sebagai Badan Usaha Pelaksana (BUP). Penandatanganan kerja sama dilakukan Selasa (21/12/2021).

BUP merupakan perusahaan yang dibentuk oleh Konsorsium PT Angkasa Pura I (Persero) atau AP I, Incheon International Airport Corporation (IIAC), dan PT Wijaya Karya Tbk atau WIKA.

Penandatanganan ini dilakukan sebagai tindak lanjut atas pengumuman pemenang seleksi Pengadaan Badan Usaha Pelaksana Proyek Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) Bandara Internasional Hang Nadim Batam pada Maret 2021 lalu.

Saat itu, Konsorsium AP I, IIAC, dan WIKA menjadi pemenang tender seleksi. Dan proses seleksi tersebut telah dilakukan secara terbuka dan sesuai regulasi yang berlaku.

Lalu, pada Juli 2021 lalu juga telah dilakukan penandatanganan awal atau Heads of Agreement atau kerja sama pengelolaan Bandara Hang Nadim Batam antara BP Batam dan Konsorsium AP I-IIAC- WIKA.

Direktur Utama Angkasa Pura I, Faik Fahmi, mengungkapkan perjanjian kerja sama pengelolaan dan pengembangan Bandara Hang Nadim Batam secara resmi berada berada di bawah pengelolaan Angkasa Pura I melalui PT Bandara Internasional Batam sebagai badan usaha pengelolaan di bawah konsorsium Angkasa Pura I, IIAC, WIKA.

"Kemenangan Konsorsium yang dipimpin Angkasa Pura I ini dalam seleksi pengelola Bandara Hang Nadim Batam ini merupakan milestone penting bagi perusahaan, dimana hal ini merupakan pertama kalinya perusahaan memenangkan persaingan di antara para pelaku kunci industri bandar udara lainnya, baik nasional maupun global, untuk mengelola bandara potensial," ujar Faik, sebagaimana dilansir dari Inews.

Pada kerja sama ini, BP Batam akan menyediakan seluruh area dan atau wilayah operasional Bandara Hang Nadim Batam sebagai wilayah kerja yang akan dipergunakan konsorsium untuk dikelola dan dikembangkan.

Sementara itu, Konsorsium Angkasa Pura I, IIAC, WIKA, melalui BUP PT Bandara Internasional Batam, bertanggung jawab terhadap penyediaan desain, melaksanakan pembangunan, pembiayaan, pengalihan, pengoperasian dan pemeliharaan Bandara Hang Nadim Batam.

Dalam pengelolaan Bandara Hang Nadim Batam, anggota Konsorsium Angkasa Pura I memiliki perannya masing-masing. Sebagai pemimpin konsorsium, Angkasa Pura I akan bertanggung jawab dalam hal manajemen operasional dan komersial secara umum.

Sementara itu, IIAC memiliki kewajiban dan tanggung jawab dalam hal pemasaran dan strategi pengembangan bandara secara umum. Sedangkan WIKA selaku BUMN bidang konstruksi yang terintegrasi dengan industri pendukungnya memiliki tanggung jawab dalam hal manajemen infrastruktur bandara.

Adapun ruang lingkup kerja sama pengelolaan ini yaitu pembangunan, perluasan, pengelolaan, dan pemeliharaan terminal penumpang eksisting (T1), terminal penumpang baru (T2), beserta infrastrukturnya; pengelolaan terminal kargo baru; dan konsep pengembangan rencana induk Bandara Hang Nadim Batam dengan konsep logistics aerocity.

Ke depannya, Bandara Hang Nadim akan dikembangkan untuk menjadi hub destinasi penerbangan yang lebih luas dan hub logistik serta kargo di wilayah barat Indonesia. Lokasi Bandara Hang Nadim Batam yang cukup strategis di regional Asia Tenggara dan berdampingan dengan pelabuhan kargo dan kawasan industri membuat bandara ini cocok untuk dijadikan pusat logistik. (pr)